728x90 AdSpace

  • Latest News

    Powered by Blogger.
    Thursday, June 25, 2009

    Keputusan berkoalisi yang keliru ?

    Berikut pendapat yang saya berikan kepada beberapa kader dan simpatisan PKS, yang menanyakan ketidak sesuaian keputusan syuro/pimpinan partai terhadap kata hati mereka.

    Fungsi syuro akan terlaksana baik apabila terpenuhi 3 syarat yakni:

    1. Tersedianya sumber-sumber informasi yang cukup untuk menjamin bahwa keputusan yang kita ambil dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.
    2. Tingkat kedalaman ilmu pengetahuan yang memadai harus dimiliki setiap peserta syuro.
    3. Adanya tradisi ilmiah dalam perbedaan pendapat yang menjamin keragaman pendapat yang terjadi dalam syuro dapat terkelola dengan baik.

    Berikut analisa pribadi saya dan evaluasi terhadap hasil keputusan syuro / dewan pembina partai,  pada kenyataannya tidak sesuai dengan kata hati sebagian kader/anggota partai.

    Kemungkinan kekeliruan itu tentu bukan terjadi karena point 2 dan point 3
    sehingga penyebabnya adalah tidak terpenuhi syarat point 1, tidak terpenuhi
    sumber-sumber informasi yang cukup. Tidak terjadi pembanding yang fair antara pa SBY dan Pa JK (tentu pilihan bu Megawati secara wajar dieliminir oleh partai dakwah). Sesuai ungkapan tak kenal maka tak sayang. Juga tidak menghilangkan kemungkinan "penghilangan" sumber informasi untuk suatu "pesanan"/"kepentingan" atau juga ada langkah "pencitraan" yang keliru.

    Sebagaimana yang saya ungkapkan dibeberapa kesempatan, saya contohkan bagaimana membandingkan sumber-sumber informasi sangat sederhana untuk pengambilan keputusan dalam mengikuti pilpres nanti.
    Pembanding ini dilakukan dengan sangat fair, menurut istilah yang kita kenal
    "apel to apel"

    Pilihan yang tersedia sekarang menjadi lebih sederhana adalah,
    2. Susilo B Yudoyono / Boediono
    3. M Jusuf Kalla / Wiranto

    Sesuai di tulisan saya di,
    http://mutiarazuhud.wordpress.com/2009/05/19/seruan-umat-islam/

    Hal yang harus diperhatikan dalam memilih pemimpin sebaiknya berdasarkan ketaqwaannya kepada Allah SWT.
    Ketaqwaan dapat dilihat dari hasil / perbuatan sang pemimpin apakah sesuai
    dengan perintah Allah SWT.

    Sekarang secara sederhana kita memperhatikan bentuk ketaqwaan pa SBY dan pa JK,

    Pada saat deklrasi, pa SBY sebagai pemimpin menyetujui menghambur-hamburkan uang untuk untuk sekedar acara deklarasi sedangkan pa JK menyetujui mengeluarkan uang sebaik mungkin. Ternyata kebijakan beliau dalam pembiayaan acara deklarasi paling rendah dibandingkan calon pemimpin lainnya.

    Firman Allah,
    "Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya." (QS Al Isra' : 27)
    "Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, sampai kamu masuk dalam kubur. Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu itu)" (QS. At-Takatsur:1-3)

    Pada saat deklarasi, pa SBY sebagai pemimpin menyetujui format acara
    meniru/meneladani kaum Amerika. Sedangkan pa JK sebagai pemimpin meniru keadaan yang dirahmati Allah SWT yakni proklamasi kemerdekaan dahulu.

    Firman Allah, "Dan seandainya kamu mengikuti hawa nafsu mereka setelah datang pengetahuan kepadamu, maka sekali-kali tidak ada pelindung dan pemelihara bagimu terhadap (siksa) Allah." (Ar-Ra'd: 36-37).

    Sebagaimana yang telah ditetapkan dalam syariat bahwa tidak boleh bagi muslim atau muslimah untuk ber-tasyabbuh (meniru) orang kafir baik dalam perkara ibadah, hari raya atau tasyabbuh dalam penampilan.

    Kita berlindung diri kepada Allah swt dari sikap mengindahkan kata hati nurani dan akal sehat, karena dikalahkan oleh nafsu syahwat. Dan sekaligus kita berdo'a agar kita dikaruniai iman dan aqidah yang kokoh sehingga melahirkan mental yang sehat dan hati yang waras –qalbun salim-. Tentunya dengan usaha keras kita menggapai hidayah-Nya

    Wassalam

    Zon
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Keputusan berkoalisi yang keliru ? Rating: 5 Reviewed By: Jazari Abdul Hamid
    Scroll to Top