728x90 AdSpace

  • Latest News

    Powered by Blogger.
    Wednesday, April 14, 2010

    Divide et impera

    Berikut ini adalah  versi ringkas dari tulisan sebelumnya,  potret salafiyyah

    Umat muslim sebaiknya melihat  sejenak situasi dunia Islam kini

    Saya samakan persepsi dahulu.
    Salaf(i) adalah saudara-saudaraku yang sepemahaman dengan Syaikh Ibnu Taimiyah dan/atau Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab
    Gerakan da'wah ini dikenal sebagai gerakan modernisasi agama, gerakan pemberantas Tahayul, Bid'ah dan Kurafat

    Pada masa hidupnya Syaikh Ibnu Taimiyah, pendapat, perkataan atau fatwa beliau bertentangan dengan jumhur ulama dan fatwa beliau dianggap ganjil. Sehingga beliau beberapa kali masuk penjara karena keganjilannya.

    Gerakan neo-modernis, neo-fundamentalis,  pembaharuan pada umumnya berpedoman pada apa yang telah diupayakan oleh pemahaman Syaikh Ibnu Taimiyah.

    Dari gerakan da'wah yang sepemahaman dengan Syaikh Ibnu Taimiyah ini terpecah menjadi dua bagian besar yang bertolak belakang yakni,

    Kelompok pertama, Syaikh-syaikh yang menghasilkan pengikut Salaf(i) yang berkeras untuk berjihad, berperang melawan orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Kelompok pertama yang sepemahaman sepert ini, contohnya Sayyid Qutb, Hasan al Banna atau bahkan Osama bin Laden

    Kelompok kedua, Syaikh-syaikh yang menghasilkan pengikut Salaf(i) yang taat kepada penguasa muslim asalkan masih sholat walaupun bersekutu dengan orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Kelompok kedua yang sepemahaman  seperti ini,  contohnya Imam bin Baz, al-Utsaimin dan al-Albani.

    Kedua kelompok inipun dimanfaatkan oleh “mereka” yakni orang-orang Yahudi dan orang-orang Musyrik.

    Kelompok pertama dimanfaatkan “mereka” untuk alasan berperang dan kepentingan “mereka” membunuh saudara-saudara muslim kita.

    Sedangkan kelompok kedua digunakan untuk menumpuk kekayaaan dengan mengeruk hasil sumber daya alam, minyak bumi dari negeri penguasa-penguasa  yang bersekutu dengan “mereka”. Selanjutnya kekayaan yang didapat digunakan untuk membiayai peperangan dengan kelompok pertama.

    Sehingga secara tidak langsung kita sesama muslim saling membunuh. Naudzubillah Min Zalik.

    Inilah kenyataan pahit yang ada.

    Nyatalah peringatan Allah dalam firmanNya, yang artinya

    “Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik” (Al Maaidah: 82).

    Untuk saudara-saudara muslim yang bersekutu dengan orang-orang Yahudi dan orang-orang Musyrik, ingatlah firman Allah yang artinya,

    Hai orang-orang yang beriman,  janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang, di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya” ,  (Ali Imran, 118)

    Beginilah kamu, kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukai kamu, dan kamu beriman kepada kitab-kitab semuanya. Apabila mereka menjumpai kamu, mereka berkata “Kami beriman”, dan apabila mereka menyendiri, mereka menggigit ujung jari antaran marah bercampur benci terhadap kamu. Katakanlah (kepada mereka): “Matilah kamu karena kemarahanmu itu”. Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi hati. (Ali Imran, 119)

    Jadi dengan situasi seperti ini, kita bisa paham mengapa permasalahan Palestina, Afghanistan, Irak,  Somalia dll berlarut-larut.

    Wallahu a'lam
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Divide et impera Rating: 5 Reviewed By: Jazari Abdul Hamid
    Scroll to Top