728x90 AdSpace

  • Latest News

    Powered by Blogger.
    Thursday, June 10, 2010

    Kesombongan

    Kesombongan mengakibatkan tidak masuk surga

    Kesombongan adalah inti dosa paling besar berdasarkan apa yang dicontohkan,
    - Iblis ketika menolak perintah Allah. Ia merasa tak pantas untuk bersujud kepada Adam as, sebab ia merasa lebih baik kok malah disuruh bersujud.
    - Orang-orang Yahudi memandang bahwa mereka adalah umat pilihan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Mereka merasa diistimewakan dan dilebihkan atas seluruh umat pada zaman yaitu semasa Nabi Musa ‘alaihissalam

    Menurut ulama sufi, hijab itu meliputi antara lain nafsu hijab, dosa hijab, hubbub al-dunya hijab, cara pandang terhadap fiqh yang terlalu formalistik juga hijab, terjebaknya orang dalam kenikmatan ladzatul ‘ibadah, sampai karomah juga bisa menjadi hijab, dll.

    Salah satu bentuk nafsu hijab terbesar itu justru kesombongan, karena sombong itu, membuat, manusia hanya melihat dirinya. Kita bisa bayangkan, kalau keadaan batin itu hanya melihat dirinya sendiri, orang lain nggak kelihatan, bagaimana dia bisa “melihat” Allah ( “bersaksi”).
    Lebih lanjut tentang "Saya bersaksi", silahkan baca tulisan pada http://mutiarazuhud.wordpress.com/2010/06/03/saya-bersaksi/

    Kita simak sebuah kisah ini tentang kesombongan,

    Siang itu Abu Nawas pergi ke rumah Syekh Ahmad. Disana mereka terlibat obrolan tentang makhluk gaib.
    "Sikap pertama yang dihembuskan setan kepada anak Adam adalah sombong, takabur atau 'ujub, yaitu bangga diri."

    "Kenapa bukan yang lain, Syekh?" tanya Abu Nawas.

    "Sebab sifat inilah yang telah membuat nenek moyang mereka, iblis dilaknat Allah. Karena sifat ini pula iblis menolak perintah Allah. Ia merasa tak pantas untuk bersujud kepada Adam as, sebab ia merasa lebih baik kok malah disuruh bersujud.

    Karena itu jauhilah oleh kalian  sifat merasa lebih berilmu dari orang lain, sifat merasa lebih bertaqwa dari orang lain, sifat merasa lebih layak masuk surga dari yang lain atau dengan kata lain sifat merasa lebih baik dari orang lain.

    Saya lebih baik kok harus begini..., saya lebih taat kok malah menjadi makmum,...saya lebih tinggi sekolahnya kok malah dia yang disuruh..., saya yang lebih paham agama kok.., dan sebagainya.
    Nah, sifat yang seperti inilah yang berbahaya, jadi kita harus menghindarinya. Ingatlah itu!"

    "Susah juga ya, Syekh!"

    "Benar, perasaan itu begitu halus ditiupkan setan. Begitu tersembunyi sehingga sering secara lahir kita biasa-biasa saja padahal nan jauh di dalam lubuk hati tergores perasaan yang begitu halus, yaitu rasa bangga diri."

    "Apa resikonya, Syekh?"

    "Ya bakalan seperti iblis, yaitu diusir dari surga. Rasulullah telah mengancam bagi siapa saja yang di hatinya ada rasa sombong meski sekecil apapun tidak akan diizinkan Allah masuk surga. Sombong disini yang dimaksud beliau adalah menolak kebenaran dan meremehkan orang lain. Kira-kira gimana kiatnya biar kita nggak sombong, Abu?

    "Waduh. Kok jadi tanya sama Abu, sih Syekh?"

    "Lho, kamu kan cerdik, mestinya bisa jawab dong!"

    "Nah, itu jeratan kesombongan, Syekh.
    Syekh memuji saya cerdik, wah kalau nggak hati-hati bisa jadi sombong nih saya. Kalau begitu kita harus serahkan semuanya kepada Allah, bahwa segala pujian itu hanyalah milik Allah semata."

    "Terus apa lagi?"

    "Hem...ya, Allah mengajarkan di surat Al-Kahfi jika kita melihat kebaikan atau sesuatu yang bagus hendaknya mengucapkan, "Masya Allah, Laa Quwwata Illaa Billah." (sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah)
    Jadi semua itu atas kehendak Allah, bukan karena kepintaran kita."

    "Benar jawabanmu. Kita yang lain, sesuai hadist tadi, kalau ada kebenaran kita harus mau menerima meski dari siapapun datangnya. Apakah itu dari orang yang lebih muda maupun bodoh sekalipun, dan kita tak boleh meremehkan orang lain.

    Hidup kita belum berakhir, bisa jadi mereka yang sekarang malas beribadah nanti akan mati sebagai syuhada' kan kita nggak tahu."

    Wassalam

    Zon di Jonggol
    http://mutiarazuhud.wordpress.com

    Rujukan
    *Tiada masuk surga orang yang dalam hatinya terdapat sebesar biji sawi dari kesombongan. kesombongan adalah menolak kebenaran dan meremehkan manusia" (HR. Muslim)

    **Keagungan adalah sarungKU dan kesombongan adalah pakaianKU. Barangsiapa merebutnya (dari AKU) maka AKU menyiksanya. (HR. Muslim)
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    1 comments:

    1. makasih mas infonya...

      posting nya keren banget buat saya...

      salam kenal

      ReplyDelete

    Item Reviewed: Kesombongan Rating: 5 Reviewed By: Jazari Abdul Hamid
    Scroll to Top