728x90 AdSpace

  • Latest News

    Powered by Blogger.
    Thursday, August 5, 2010

    Hakikat Puasa

    Hakikat Puasa dan Bertemu dengan Allah


    Marhaban Yaa Ramadhan.

    Mari kita jemput keberkahan dan rahmat Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, insyaallah pada bulan Ramadhan tahun ini .

    Suatu hari Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, mendengar seorang wanita tengah mencaci-maki hamba sahayanya, padahal ia sedang berpuasa. Nabi saw, segera memanggilnya. Lalu Beliau menyuguhkan makanan seraya berkata, “Makanlah hidangan ini “. Keruan saja wanita itu menjawab, “Ya Rasulullah, aku sedang berpuasa”. Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, berkata dengan nada heran, “Bagaimana mungkin engkau berpuasa sambil mencaci-maki hamba sahayamu ?”. Sesungguhnya Allah menjadikan puasa sebagai penghalang (hijab) bagi seseorang dari segala kekejian ucapan maupun perbuatan. Betapa sedikitnya orang yang berpuasa dan betapa banyaknya orang yang lapar”.  (HR Bukhari)

    Dengan hadits tersebut, Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, ingin mengingatkan kaum Muslim hakikat puasa yang sebenarnya.

    Istilah shaum bersumber dari bahasa Arab yang artinya, menahan, mengekang atau mengendalikan (al-imsak).

    Secara syariat (fikih), makna puasa adalah menahan diri dari segala sesuatu yang dapat membatalkan mulai terbitnya fajar shubuh hingga terbenamnya matahari yang disertai dengan niat.

    Puasa terdiri dari tiga tingkatan.

    Puasa perut, tingkatan paling awal adalah puasa yang memenuhi syariat, yakni puasa muslim pada umumnya.

    Puasa hawa nafsu, tingkatan selanjutnya setelah puasa perut, puasa sesauai syariat yang diikuti dengan menahan hawa nafsu.

    Apabila engkau berpuasa hendaknya telingamu berpuasa dan juga matamu, lidahmu dan mulutmu, tanganmu dan setiap anggota tubuhmu atau setiap panca inderamu" (al Hadits).

    Puasa qalbu, tingkatan tertinggi setelah puasa hawa nafsu, puasa yang diikuti dengan menahan dari segala kecenderungan yang rendah dan pikiran yang bersifat duniawi, serta memalingkann diri dari segala sesuatu selain Allah.

    Keadaan sadar(kesadaran) atau perilaku/perbuatan secara sadar dan mengingat  Allah (dzikrulllah)  inilah kunci dari Taqwa

    Sayidina Ali bin Abi Thalib ra mengatakan “Puasa Qalbu adalah menahan diri dari segala pikiran dan perasaan yang menyebabkan terjatuh pada dosa”.

    Bertemu Allah

    Bagi orang yang berpuasa ada dua kegembiraan, yaitu kegembiraan ketika berbuka dan kegembiraan ketika bertemu dengan Tuhannya” (HR Bukhari).

    Sebagian muslim memahami bahwa yang dimaksud dengan hadits ini adalah  dengan amal puasa kita dapat bertemu dengan Allah di akhirat kelak.

    Benar, bahwa dengan amal puasa dan amal-amal lainnya yang menunjukkan tingkat ketaqwaan seorang muslim yang dapat menghantarkan pada kenikmatan tertinggi dari semua kenikmatan yang ada di surga adalah melihat (bertemu) Allah..

    Bahkan bagi mereka yang berpuasa, telah tersedia pintu khusus untuk mereka

    Dari Sahl dari Nabi bersabda : Sesungguhnya dalam surga terdapat sebuah pintu yang bernama Ar Rayyan, orang-orang yang berpuasa akan masuk melaluinya pada hari kiamat, dan selain mereka tidak akan masuk melaluinya. ….(Hadist riwayat Bukhari dan Muslim)

    Namun sesungguhnya kegembiraan berpuasa, bertemu dengan Allah dapat juga kita rasakan atau kita alami saat kita di dunia.

    Mereka yang merasakan bertemu Allah di dunia  adalah mereka yang gemar mengadukan segala macam persoalan kehidupannya di dunia ke hadapan Allah. Mereka yang dengan sesungguhnya mengatakan bahwa,

    "..... hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan" (QS  Al Fatihah [1] : 5 )

    Mereka-mereka yang gembira dilihat Allah Azza wa Jalla.

    Mereka-mereka yang gembira bertemu dengan Allah Azza wa Jalla di dunia.

    Sebagian muslim belum mengimani bahwa kita dapat bertemu dengan Allah Azza wa Jalla di dunia walaupun kita tidak dapat melihatNya.

    Sebagian muslim belum mengimani bertemu dengan Allah Azza wa Jalla di dunia karena kesalahpahaman memahami firman Allah ta'ala yang artinya,

    "Dia tidak dapat dicapai oleh penglihatan mata, sedang Dia dapat melihat segala penglihatan itu, dan Dia-lah Yang Mahahalus lagi Maha Mengetahui.” [QS Al-An’aam: 103]

    Allah Subhanahu wa Ta’ala pernah berfirman kepada Nabi Musa Alaihissalam
    "Kamu sekali-kali tidak dapat melihat-Ku.” [QS Al-A’raaf: 143]

    Demikian juga sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam
    "Ketahuilah bahwa tidak ada seorang pun yang akan bisa melihat Rabb-nya hingga ia meninggal dunia" (HR Muslim)

    Juga pernyataan ‘Aisyah Radhiyallahu ‘anha, ia berkata.
    "Barangsiapa menyangka bahwasanya Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam melihat Rabb-nya, maka orang itu telah melakukan kebohongan yang besar atas Nama Allah.” (Muslim)

    Firman-firman Allah dan hadits diatas adalah petunjuk bahwa Allah tidak dapat kita lihat di dunia dengan mata kepala (secara dzahir / lahiriah).

    Namun kita dapat menghadap kepada Allah,  bersama Allah, bertemu Allah, berlari kepada Allah (Fafirruu Ilallah) ketika di dunia walaupun kita di dunia  tidak dapat melihatNya.

    Sebagai contoh bahwa kita menghadap Allah, bertemu Allah ketika di dunia adalah mendirikan sholat

    Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wasallam bersabda, bahwa Ash-shalatul Mi’rajul Mu’minin , “sholat itu adalah mi’rajnya orang-orang mukmin“.

    Yaitu naiknya jiwa meninggalkan ikatan nafsu yang terdapat dalam fisik manusia menuju ke hadirat Allah Azza wa Jalla.

    Sebagian muslim tidak menyadari bahwa mereka menghadap Allah Azza wa Jalla, bertemu Allah Azza wa Jalla di dunia. Mereka beribadah (menyembah Allah)  tanpa merasakan menghadap ke hadhirat Allah.

    Sebagian muslim di dunia bahkan “menghindari” menghadap Allah Azza wa Jalla atau “menghindari” bertemu dengan Allah Azza wa Jalla, seolah-olah mereka dapat tidak terlihat oleh Allah Azza wa Jalla di dunia  padahal Allah Maha Melihat dan Maha Mengetahui.

    Maka kerugian besar bagi muslim yang belum dapat merasakan seolah-olah melihat Allah Azza wa Jalla di dunia, bertemu  Allah Azza wa Jalla, bersama dengan Allah ketika di dunia.

    "Iman paling afdol ialah apabila kamu mengetahui bahwa Allah selalu menyertaimu dimanapun kamu berada". (HR. Ath Thobari)

    Mereka secara tidak disadari mengingkari apa yang mereka ucapkan bahwa

    “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang” (QS Al Fatihah : 1)

    Sesungguhnya, “dengan menyebut nama Allah” itu adalah “dengan dzatNya”, bersama Allah, bertemu Allah, berlari kepada Allah (Fafirruu Ilallah).

    Jadi, muslim yang berpuasa dan dapat mengalami, merasakan kegembiraan bertemu dengan Allah di dunia dan mengharapkan tetap bertemu dengan Allah di akhirat kelak  adalah mereka yang telah menjalankan puasa qalbu. Selama mereka berpuasa mereka melakukan secara sadar dan mengingat Allah. Mereka bersama Allah.

    Buatlah perut-perutmu lapar dan qalbu-qalbumu haus dan badan-badanmu telanjang, mudah-mudah an qalbu kalian bisa melihat Allah di dunia ini (HR Bukhari).

    Assalaamu’alaina wa’alaa ‘ibaadillaahish shoolihiin”

    “Keselamatan semoga bagi kami dan hamba-hamba Allah yang sholeh”

    Wassalam

    Zon di Jonggol
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    6 comments:

    1. mamo cemani gombongJanuary 8, 2011 at 1:25 AM

      bagaimana pendapat anda dgn Alloh Maha Nyata at dhohir ?

      ReplyDelete
    2. Pertanyaan ini sebenarnya berhubungan dengan balasan untuk antum di
      http://mutiarazuhud.wordpress.com/2010/06/26/tips-sholat-khusyu/#comment-1226

      Namun baiklah kami tuliskan dengan sudut pandang yang lain.

      Bagaimanakan Allah ta'ala nyata secara dzahir dan di sisi lain kitapun yakin bahwa Allah ta'ala ghaib

      Allah ta'ala dzahir sebagaimana firmanNya yang artinya

      Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang “Aku” maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila berdo’a kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka itu beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran ( Al Baqarah: 186).
      “Dan Kami lebih dekat kepadanya dari pada kamu. Tetapi kamu tidak melihat” (QS Al-Waqi’ah: 85).
      “Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya.” (QS. Qaaf: 16)
      Allah swt berfirman kepada Nabi-Nya, “Dan sujudlah dan dekatkanlah (dirimu kepada Tuhan)“. (QS Al-’Alaq [96]:19 )

      Allah itu dekat itu bukan berarti bahwa Allah ta'ala itu di bumi , di langit atau di mana-mana, karena Allah itu atau dzatNya adalah sesuatu yang ghaib. Maha suci Allah ta'ala dari "di mana".

      Allah itu dekat dapat kita yakini dengan SifatNya, NamaNya dan perbuatanNya sedangkan SifatNya,NamaNya dan perbuatanNya tidak berpisah dengan dzatNya. Jadi dengan sifatNya,NamaNya dan perbuatanNya lah kita menjadi seolah-olah melihat dzatNya inilah yang dinamakan dengan Ihsan atau Tasawuf dalam Islam yang salah satu pokoknya adalah tentang mengenal Allah ta'ala (ma'rifatullah).

      Hal yang menarik adalah kaum Wahabi atau Salafi ada yang memahami bahwa Allah ta'ala bertempat di atas Arasy dan sebagian lain dari mereka memahami bahwa di atas Arasy bukan maknanya bertempat di atas Arasy.

      Bagi yang berpemahaman bahwa "di atas Arassy" bukan sebagai tempat dzatNya , tentu juga memahami bahwa dzatNya tidak di langit dalam arti langit sebagai tempat sehingga tidak membenarkan orang yang menunjuk ke langit (ke arah awan berada) untuk menjawab pertanyaan “di mana Allah ?”.
      Maha suci Allah dari “di mana”

      Kami memahami bahwa Allah menguasai atau meng-atas-i semua makhlukNya.
      Mungkin ada yang bertanya apakah Allah ta’ala tidak menguasai di bumi ?
      Pertanyaan seperti inilah yang memahami bahwa langit adalah tempat bagi dzatNya

      Allah berfirman dalam hadist Qudsi:
      “Sesungguhnya langit dan bumi tidak akan menampung Aku. Hanya hati orang beriman yang sanggup menerimanya.”

      “Aku adalah perbendaharaan yang tersembunyi, Aku ingin dikenal, maka aku ciptakan makhluk agar mereka mengenal-Ku”.

      Tuhan menciptakan makhluk supaya mengenal Dia dengan sebenar-benar kenal, berhubungan dengan mesra, terus menerus berdialog dengan Tuhan agar kita terus terbimbing kejalan-Nya.

      Wassalam

      ReplyDelete
    3. mamo cemani gombongJanuary 10, 2011 at 2:51 AM

      makasih pencerahannya mas Zon salam kenal.....

      ReplyDelete
    4. kang zon bikin link buat share ke fesbuk dunk biar jadi dakwah ,,,,kalo boleh usul
      sukron kang saya suka dengan smua postingan akang mencerahkan

      ReplyDelete
    5. Alhamdulillah,
      kalau mencerahkan bagi akhi, tolong syiarkan kepada yang lain.
      Di facebook ada kami muat tulisan - tulisan dari blog ini dalam bentuk my note. Silahkan add Zon Jonggol
      atau ada teknik yang share ke FB yang kami belum tahu , tolong infonya

      ReplyDelete

    Item Reviewed: Hakikat Puasa Rating: 5 Reviewed By: Jazari Abdul Hamid
    Scroll to Top